Mengapa mata uang kripto dilarang di Indonesia


Kemungkinan konsekuensi ekonomi dari pembatasan mata uang kripto di Indonesia.

Menurut Babepetti, transaksi kripto di Indonesia akan meningkat dari 64,9 triliun rupiah pada tahun 2020 menjadi 859,4 triliun rupiah pada tahun 2021. Dalam enam bulan pertama tahun ini, Indonesia memiliki 15,1 juta pengguna kripto, yang memperdagangkan mata uang kripto senilai 212 triliun rupee.

Larangan mata uang kripto juga merupakan salah satu yang paling kontroversial, hanya karena kesalahan informasi yang disebarkan media setiap kali negara membuat pernyataan tentang masalah ini. Meskipun mata uang kripto telah dilarang di China sejak 2013, peningkatan regulasi tentang masalah ini pada tahun 2017 dan baru-baru ini pada tahun 2021 telah menenangkan kepanikan di pasar bayangan, meskipun pesannya bukanlah hal baru.

Pembatasan kriptografi di Indonesia.



Pada bulan Januari, Otoritas Jasa Keuangan Indonesia (OJK) memperingatkan bahwa perusahaan keuangan tidak diizinkan untuk menawarkan dan memfasilitasi penjualan mata uang kripto. Namun, pada bulan September tahun lalu, Menteri Perdagangan Indonesia Muhammad Lutfi mengatakan bahwa pemerintah Indonesia tidak akan melarang cryptocurrency seperti China. Namun, badan Islam utama Indonesia, Otoritas Kepatuhan Syariah negara itu, mengumumkan larangan cryptocurrency, yang dilarang oleh umat Islam di bawah hukum Islam.

Karena larangan cryptocurrency baru-baru ini, Indonesia menempati urutan kelima di antara negara-negara terpadat di dunia. Otoritas Lembaga Keuangan Indonesia, yang dikenal sebagai OJK, baru bulan lalu melarang lembaga keuangan untuk secara langsung menyediakan layanan mata uang kripto pada Januari 2022.

Masalah keamanan yang diangkat oleh kriptografi.

Terakhir, mengenai privasi, Classified Digital Rights Initiative mencakup bagaimana kebijakan yang berbeda terkait dengan data pengguna dan informasi tentang bagaimana data tersebut dikelola, bagaimana memastikan keamanannya, bagaimana menangani kerentanan, dan bagaimana menangani sensor dan peringatan peretasan. Meskipun masalah-masalah ini tampaknya tidak terkait dengan kampanye disinformasi, namun pada kenyataannya, masalah-masalah ini bisa berdampak signifikan, karena data dari perusahaan-perusahaan ini sering kali dapat digunakan dalam kampanye disinformasi dan pemerintah serta aktor jahat lainnya dapat memantau akses mereka ke konten melalui sistem keamanan Pengguna yang lemah, target kampanye disinformasi atau serangan siber, mungkin tidak menyadari, atau bahkan penyerang, tanpa sistem yang ada untuk memantau apakah akses mereka aman atau untuk diperingatkan jika terjadi pelanggaran. Mereka juga memeriksa apakah perusahaan menginformasikan kepada pengguna tentang potensi 'risiko Internet', yang mereka definisikan sebagai "keamanan pengguna, privasi, atau hak terkait lainnya yang dapat dieksploitasi oleh pelaku jahat (termasuk, tetapi tidak terbatas pada, penjahat) atau orang dalam atau negara) yang mendapatkan akses tidak sah ke data pengguna melalui peretasan, phishing, atau taktik menipu lainnya." Hal ini dapat mencakup risiko misinformasi online atau kampanye pelecehan seksual, khususnya bagi pengguna yang rentan atau terpinggirkan.

Fitur baru ini hadir dalam pembaruan yang diluncurkan hari ini ke aplikasi, yang telah menimbulkan banyak pertanyaan tentang kemungkinan teroris menggunakannya, karena akan memulai komunikasi di antara mereka dan memungkinkan mereka untuk menyembunyikan obrolan dan mengakses riwayat percakapan, sehingga menyulitkan berbagai layanan keamanan di seluruh dunia untuk mengotentikasi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengapa mata uang kripto jatuh hari ini

Bagaimana mata uang kripto diciptakan

Apakah kriptografi akan bertahan